Connect with us

Hikmah

Layakkah Diri Ini Berzikir?

Published

on

Tak jarang kita mendengar dari para pemuka agama, baik guru maupun kiai tentang suatu amalan yang memiliki keutamaan. hal ini tentunya memantik hati untuk senantiasa mengamalkannya. Akan tetapi, terkadang rasa bimbang juga menyertai perasaan yang mempertanyakan “darimana kita harus memulainya?”.

Sehingga pada akhirnya, keinginan tersebut hanya sebatas menggantung menjadi angan dan harapan bagi tiap – tiap hamba yang ingin bergerak mendekat menuju pada Tuhannya. Keutamaan berbagai amalan yang disampaikan oleh para Da’i hanya sebatas menjadi pengetahuan yang tidak dilandasi dengan praktik yang nyata.

Padahal, Imam Nawawi telah mewanti – wanti hal tersebut seraya memberikan kita arahan dalam salah satu kitab monumental yang dikarangnya berjudul Al-Adzkar An-Nawawi. dalam permulaan kitab tersebut. Kiai Mushonif menjelaskan secara ringkas bahwa :

(فصل) اعلم انه ينبغي لمن بلغه شيء من فضائل الأعمال ان يعمل به و لو مرة واحدة ليكون من أهله ، و لا ينبغي أن يتركه مطلقا بل يأتي بما تيسر منه، لقول النبي في الحديث المتفق على صحته ( اذا أمرتكم بشيء فأتوا منه ما استطعتم)

(Fasal) Ketahuilah, bahwa seyogyanya bagi seseorang yang telah sampai kepadanya sesuatu dari keutamaan beberapa amal hendaknya melakukan (mengamalkan) amal tersebut walaupun hanya sekali agar menjadi Ahli dari amal tsb. Dan tidak sepatutnya orang itu meninggalkan amal tersebut secara mutlak, akan tetapi hendaknya dia mengamalkan dengan perkara yang mudah dari amal itu. sebagaimana dalam hadits Nabi dijelaskan “Apabila aku menyuruh kalian sesuatu, maka lakukanlah dari perkara tersebut semampu kalian”.

Dari penjelasan yang tertera pada Kitab Al – Adzkar, Imam Nawawi mengingatkan kembali pada kita perihal betapa pentingnya melakukan suatu amal yang memiliki keutamaan walaupun hanya sekali, agar pelaku tersebut dapat disebut sebagai ahli dari amal yang dilakukan. Begitupula dengan memulainya dari apa yang menurut kita mudah dan mampu untuk dilakukan. Sebagaimana jika kita mendapatkan suatu ijazah dari para Kiai dan guru kita untuk mengamalkan dzikir, wirid atau do’a tertentu, bukan berarti terus menunda – nunda untuk mengamalkannya sampai diri ini merasa layak untuk melakukannya. Akan tetapi sangat dianjurkan untuk melakukannya walaupun barang sekali.

Dalam kitab Al – Adzkar pula, Imam Nawawi melanjutkan pembahasan mengenai dzikir. Yang mana dalam kitabnya dijelaskan :

(فصل) اعلم أن فضيلة الذكر غير منحصرة في التسبيح و التهليل و التحميد و التكبير و نحو ذلك، بل كل عامل لله تعالى بطاعة فهو ذاكر لله تعالى.

(Fasal) Ketahuilah, bahwa sesungguhnya keutamaan zikir itu tidak hanya mencakup pada kalimat tasbih, tahlil, tahmid, takbir dan lain sebagainya. Akan tetapi, setiap amal perbuatan yang dilandasi rasa taat kepada Allah SWT itu bisa dikatakan sebagai zikir.

Bagi sebagian orang, pemaknaan zikir sendiri begitu sempit dan terbatas. Akan tetapi, hendaknya mindset seperti itu perlu diluruskan kembali sebagaimana keterangan yang dijelaskan oleh para ulama salafus salih. Dalam penjelasannya, zikir tidak hanya sebatas sesuatu yang diucapkan oleh lisan. Namun, bisa juga berupa tindakan yang dilandasi ketaatan.

Sebagai contoh kecil, dalam kehidupan sehari – hari, kita sering menemui berbagai macam hal yang secara sekilas memang terlihat sebagai tindakan yang biasa saja, tapi bisa jadi tindakan yang dianggap biasa tersebut malah mengandung muatan zikir di dalamnya. Seperti tindakan tuan rumah yang memberikan minum kepada tamu yang mengunjunginya, maka layak pula tindakan tuan rumah itu disebut sebagai zikir karena Rasul sendiri menganjurkan umat muslim untuk memuliakan tamu.

Akhir kata, dalam tulisan yang singkat ini tentunya terdapat unsur ajakan bagi tiap individu untuk bermuhasabah tentang “sudah berapa jauh kita mengamalkan ilmu yang dimiliki”. Karena suatu ilmu akan lebih memberikan manfaat dan kedudukan di sisi Allah jika ilmu tersebut diamalkan. Sebagaimana yang tertera dalam surat Al – ‘Ashr, Allah SWT telah berfirman :

“Demi Masa (1) Sesungguhnya manusia dalam kerugian (2) kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran (3).

Penulis : Galby Hadziq

Adalah Dewan Harian Pengurus LBMPP (Lembaga Bahtsul Masail Pondok Pesantren) Jabodetabek.

Continue Reading

Hikmah

Bulan Maulid 1445 H, Habib Umar bin Hafidz Ijazahkan Shalawat Khusus Ibrahimiyah

Published

on

Habib Umar bin Hafidz dikenal sebagai seorang ulama keturunan Ba Alawi yang nasabnya sampai kepada Rasulullah Saw.

Habib Umar bin Hafidz mengajar tentang tasawuf dan kehidupan spiritual. Ia menghabiskan masa mudanya untuk memperdalam ilmu agama di bawah bimbingan ayahnya dan para ulama terkemuka di Kota Tarim.

Pada bulan Rabiul Awal 1445 H Habib Umar mengijazahkan Shalawat khusus Ibrahimiyah dibaca minimal 3000 kali. Bagi mereka yang banyak membaca akan mendapatkan banyak keutamaan dari Allah Ta’ala.

Adapun teks bacaan Shalawat Khusus Ibrahimiyah 1445 H sebagai berikut :

اللهُمَّ يا خَيرَ الناصرين، نسألكَ بِكَ أن تُصلِّيَ وتُسَلِّمَ على عَبدِكَ وحَبِيبِكَ سيِّدِنا محمدٍ وعلى آلهِ وصحبهِ، صلاةً تنصُرُنا بها بِما نَصرْتَ بهِ المُرسلِين، وتحفظُنا بها بِما حَفِظْتَ بهِ الذِّكرَ، يا قويُّ يا مَتِين.

“Ya Allah, Dzat sebaik-baiknya penolong, kami meminta kepada-Mu semoga shalawat dan dalam tercurahkan kepada hamba-Mu, kekasih-Mu junjungan Nabi Muhammad serta keluarga dan sahabatnya. Shalawat untuk memenangkan kami sebagaimana Engkau telah memenangkan semua urusan-Mu dan dengan itu Engkau akan melindungi kami dengan apa yang telah Engkau pelihara Ingatannya, Wahai Yang Maha Perkasa, Wahai Yang Maha Kokoh.”

Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz dilahirkan di Tarim pada Senin, 4 Muharram 1383 H atau 27 Mei 1963 M. Habib Umar resmi mendirikan Darul Musthafa pada Selasa 29 Dzulhijjah 1417 H/6 Mei 1997 M.

Sejak belia, beliau telah mempelajari sejumlah ilmu agama seperti Al-Hadist, Fiqih, Tauhid dan Ushul Fiqih dari lingkungan keluarganya sendiri, terutama dari ayahnya, Muhammad bin Salim yang merupakan seorang Mufti di Tarim.

Keluarganya bermazhab fikih Imam Syafi’i. Mereka termasuk kalangan Ahlussunnah waljama’ah dengan kecenderungan pada Thariqah Bani Alawi (Alawiyah).

Selain dari Ayahnya, pada masa itu ia juga belajar dari tokoh-tokoh lainnya seperti Al-Habib Muhammad bin Alawi bin Shihab al-Din, Al-Habib Ahmad bin Ali Ibn al-Shaykh Abu Bakr, Al-Habib Abdullah bin Shaykh Al-Aidarus, Al-Habib Abdullah bin Hasan Bil-Faqih, Al-Habib Umar bin Alawi al-Kaf, al-Habib Ahmad bin Hasan al-Haddad, dan ulama lain di Tarim.

Penulis: Abdul Mun’im Hasan
Editor: Khoirum Millatin

Continue Reading

Hikmah

Habib Puang Makka: Pahami Islam Secara Kaffah

Published

on

Dalam al-Quran dijelaskan, masuk Islamlah kamu secara kaffah. Lalu, apa itu kaffah? Ada tiga unsur fundamen dinul haqq, yaitu Islam, Iman dan Ihsan. Kita perlu mengetahui Islam dengan baik dan benar melalui pendekatan Ilmu Fiqh. Kita perlu mengetahui iman dengan baik dan benar melalui pendekatan Ilmu Kalam dan kita perlu mengetahui ihsan dengan baik dan benar melalui pendekatan Ilmu Tasawuf. Inilah tiga kekuatan yang harus didoktrinkan kepada kita yang mengaku sebagai Ahlussunnah wal Jamaah yang kita nikmati manisnya sekarang.

Halawatul (manisnya) Islam, Halawatul (manisnya) Iman, Halawatul (manisnya) Ihsan itu dapat dirasakannya Islam dengan baik, dapat dinikmatinya Iman dan Ihsan itu dengan baik oleh jiwa kita, dan itulah wilayah thariqah.

Jadi wilayah thariqah itu adalah wilayah rasa. Berbicara rasa kedudukannya qalbu (hati). Kalau wilayah fiqih kedudukannya di akal. Thariqah kedudukannya di hati, dirasakan, bukan dipikirkan. Tetapi dua kekuatan ini, yaitu kekuatan pikiran di satu sisi dan kekuatan qalbu di sisi yang lain, itulah yang dinamakan dengan ibadah.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, Nabi Muhammad saw. bersabda,

ان تعبد الله كانك تراه فان لم تراه فانه يراك

“Engkau beribadah kepada Allah seolah-olah Engkau melihatNya (Allah). Jika pun belum bisa melihatNya, maka yakinlah bahwa Ia (Allah) melihatmu”

Hadis di atas adalah dalil ihsan. Adapun lafaz An Ta’budallah itu bermakna umum. Semua penyembahan kepada Allah, termasuk shalat, puasa, haji, zakat, syahadatain sewaktu tahiyat, dan apapun yang merupakan ibadah mahdhah, kita pasti berhadap-hadapan pada suasana tersebut.

Kekhusyukan hati itu bukan hanya waktu shalat. Sewaktu mengeluarkan zakat, maka khusyukkan hatimu. Sewaktu menunaikan puasa, maka khusyukkan hatimu. Sebab itu adalah satu rangkaian penyembahan. Karena selama ini kita sering salah paham jika yang perlu khusuk itu hanya shalat.

Begitu juga sewaktu melakukan haji, maka khusyukkan hajimu. Bahkan dalam Kitab Haqiqatul Hajj, Syekh Yusuf Maqassari menjelaskan ‘Al-Hajju Arafah’, bukan Al-Hajju fil Arafah. Yang dimaksud Arafah bukan hanya sekedar tempat. Pada hakikatnya haji adalah pertemuan seorang hamba dengan Tuhannya. Untuk bisa bertemu, ia harus wukuf, berhenti dari urusan duniawi. Maka ia baru bisa mengenal Tuhannya dengan baik dan benar. Jadi kekhusyukan sangat dibutuhkan.

Adapun thariqah dan kekhusyukan adalah kesatuan yang tidak bisa dipisahkan karena kedudukannya di hati dan perlu diolah dengan baik. Jika ada ahli thariqah yang masih memiliki sifat dengki, hasad, ujub, sombong, sudah pasti itu hanya casingnya saja yang thariqah. Maka dari itu Rasulullah saw. amat menitikberatkan pada innamal a’malu binniat, karena urusan niat adalah urusan hati. Inilah yang perlu diasah oleh para salik, murid, badal, khalifah dan mursyid.

Selain kuat di dalam urusan ikhtiar (urusan otak), orang thariqah juga harus mengasah hati. Sebab itu kita perlu memaksimalkan pikiran kita dengan ikhtiar dan mengoptimalkan hati kita dengan zikir, bermunajah, berdoa kepada Allah Swt. Sehingga ketika kita terbentur pada urusan logika, maka secara otomatis kekuatan logikanya akan pindah ke dalam kekuatan hati. Itulah orang thariqah.

Untuk itu, jangan sampai ilmu hanya keluar dari lisan dan otak saja. Karena yang paling penting adalah bagaimana ilmu keluar dari hati. Jika hanya lisan yang menyampaikan, maka orang lain hanya menerima dengan otaknya saja. Tetapi jika ilmu keluar dari hati dan pikiran, maka orang lain juga akan menerima dengan hatinya, itulah keberkahan.

Banyak ilmu kalau tidak ada berkah kita akan menjadi sombong, banyak harta kalau tidak ada berkah kita akan menjadi angkuh, memiliki tinggi jabatan kalau tidak ada berkah kita akan menjadi zalim pada jabatan kita. Yang kita buru adalah keberkahan dari Allah Swt. yang dudukannya di otak dan hati kita.

Disarikan dari penjelasan Sayyid Abdurrahim Assegaf (Habib Puang Makka)

Continue Reading

Hikmah

Syekh Usama Kisahkan Imam Layts bin Sa’ad: Ulama Sufi Kaya yang Tak Wajib Zakat

Published

on

Syekh Usama Sayyid al-Azhari mengisahakan bagaimana dermawannya Imam Layts bin Sa’ad yang hidup sezaman dengan Imam Malik.

Diriwayatkan oleh Imam Syafi’i bahwasanya Imam Layts bin Sa’ad adalah ulama yang amat faqih dan kepakarannya melebihi Imam Malik. Ia adalah pimpinan ahli fikih, hadis dan banyak disiplin ilmu pada masanya yang banyak menjadi rujukan bagi umat Islam pada saat itu.

Di samping karunia ilmu yang begitu luar biasa, ia juga ulama yang sangat kaya raya. Imam Layts bin Sa’ad memiliki tanah dan sawah yang berlimpah. Sampai-sampai para ulama memperkirakan keuntungan pertahun dari hasil pertaniannya itu sekitar 80.000 dinar emas. Di mana setiap satu dinar setara dengan 4,5 gr emas. Jika dikonversikan ke masa sekarang, bisa jadi hartanya lebih dari 100 juta dollar AS.

Yang menarik, dari harta yang demikian banyak, Imam Layts tidak pernah memiliki kewajiban zakat. Sebab sebelum datang haul, hartanya sudah dikeluarkan semuanya. Karena begitu luar biasa dermawan, sehingga untuk bersedekah ia tidak pernah menunggu haul. Dan itulah yang ia lakukan sampai bertemu dengan Sang Pemilik Kehidupan.

Di samping itu, Imam Layts bin Sa’ad memiliki tiga majelis. Majelis pertama dikhususkan untuk para ulama, ahli fikih, hadis dan tafsir. Majelis kedua dikhususkan untuk para umara. Di mana para umara tersebut tidak akan pernah mengeluarkan satu keputusanpun kecuali setelah mendapat arahan darinya. Sedangkan majelis ketiga dikhususkan untuk orang yang memiliki kebutuhan dan hajat. Sehingga, tidak ada seorangpun yang meminta hajat kepadanya kecuali ia penuhi, termasuk biaya untuk pernikahan, haji, pengobatan dan lain-lain. Imam Layts bin Sa’ad melakukan kedermawanan yang begitu besar.

Pernah pada suatu hari datang seorang perempuan yang mengatakan jika suaminya sakit. Menurut dokter, cara menyembuhkan penyakit suaminya itu dengan memberikannya madu. Kemudian perempuan tersebut menemui Imam Layts bin Sa’ad dengan membawa sebuah lepek. Lalu Imam Layts bin Sa’ad menolak permintaan perempuan itu dengan berkata, “Tidak. Saya tidak akan memberikanmu selepek untuk madu. Tapi ambillah satu drigen madu itu, bukan satu lepek.”

Pada kisah yang lain, setiap kali Imam Layts bin Sa’ad melakukan perjalanan, ia selalu membawa tiga perahu. Perahu pertama khusus untuknya dan keluarganya. Kemudian perahu kedua untuk tamu-tamunya. Sedangkan perahu ketika khusus para koki dan bahan-bahan makanan. Sehingga ketika ia sampai di satu lokasi, para koki itu memasak dan membagikan semua hasil masakannya kepada pendudukan lokasi itu.

Suatu hari Imam Layts bin Sa’ad melakukan ibadah haji dengan ditemani oleh Imam Malik bin Anas. Imam Malik kemudian memberikannya satu piring kurma. Kemudian kurma itu ia tuang dan diganti dengan dinar emas setara piring itu untuk diberikan kepada Imam Malik.

Dari kisah ini, Syekh Usama kemudian menyampaikan,

“Saya ingin menyimpulkan apa yang saya katakan. Inilah keadaan orang Islam. Inilah keadaan sebenarnya ahli tasawuf yang memenuhi dunia dengan pembangunan, memerangi kemiskinan, memerangi kelaparan, memenuhi dunia dengan kekayaan. Dan kita harus seperti itu.”

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending